herring

herring

Ikan herring adalah ikan laut yang memiliki warna cerah keperakan. Sekilas mirip bandeng namun memiliki panjang tubuh yang jauh lebih pendek. Ikan herring merupakan ikan yang penting peranannya dalam rantai makanan perikanan laut, karena ikan ini merupakan ikan yang dijadikan makanan utama hampir semua predator laut seperti ikan tuna, ikan hiu, ikan lumba – lumba, ikan paus, singa laut dan lain – lain. Perkembangan ikan ini di laut bebas merupakan indikator keberadaan ikan besar yang menjadi pemangsa mereka.

Ikan herring terdapat dalam dua spesies yaitu ikan herring atlantic dan ikan herring pasifik. Ikan ini memiliki nama genus clupea. Habitat hidupnya, ikan ini menghabiskan hidupnya di perairan tengah dan dalam. Dengan pola hidup mengelompok, ikan ini mencari makanan hewan – hewan renik seperti udang – udangan, crustacea dan cumi. Namun ikan herring paling banyak mengkonsumsi plankton dalam hidupnya, dengan menggunakan insangnya yang istimewa ikan herring menyaring kandungan plankton di dalam air dan menjadikannya sebagai makanan utama.

Di perairan tengah dan dalam, ikan herring hidup dalam kelompok besar yang bisa terdiri dari ribuan ikan dalam kelompok tersebut dan mereka berpindah dan menghindari mangsa juga tanpa meninggalkan kelompok besarnya. Kemunculan ikan herring di perairan berarti membawa berkah bagi ikan – ikan predator yang berada di sekitarnya. Jika anda melihat kemunculan ikan herring di perairan dalam hampir bisa dipastikan terdapat banyak ikan besar seperti ikan tuna, salmon, hiu dan paus yang dekat dengan kawanan itu karena ikan herring adalah salah satu pakanan ikan predator di laut.

Sebagai ikan peraira tengah dan dalam, ikan herring menjadi makanan banyak spesies laut, sehingga ikan ini sering dipakai oleh para nelayan untuk umpan pemancingan tuna Dengan dipotong – potong dangingnya. Pemancingan dasar atau casting dapat juga menggunakan umpan ikan ini meskipun amat jarang dipakai di Indonesia. Namun penggunaan pola warna ikan herring yang mengkilap dan terang dijadikan pilihan bagi berbagai macam umpan buatan seperti jig ataupopper. Warna cerah dari berbagai umpan tersebut menjadi pilihan karena bisa menarik minat ikan untuk memakannya.

Ikan herring merupakan ikan konsumsi juga di berbagai negara. Dengan hasil produksinya yang banyak dan melimpah, ikan ini dijadikan berbagai makanan dengan rasa dan berbagai metode masakan. Di Jepang ikan ini dikenal sebagai bahan makanan sashimi yang bisa dimakan mentah dengan saus dan sake yang nikmat. Di negara lain yang beriklim dingin ikan herring dijadikan acar yang dapat disimpan sebagai cadangan makanan yang awet berbulan – bulan.

Tempat Memancing

Posted: June 13, 2011 in Uncategorized
Tags:
Saat ini kegiatan memancing semakin digemari orang, khususnya petualangan memancing di laut lepas. Memancing di lautan memiliki tantangan dan keasyikan tersendiri, dan ini bisa menjadi pengalaman yg luar biasa dalam hidup anda. Agar perjanalan anda pergi memancing di laut benar-benar dapat memuaskan, berikut beberapa tips untuk memilih lokasi pemancingan yg tepat.
Amati burung atau benda yg tampak di permukaan laut.
Jika diatas permukaan laut tampak kumpulan burung, seperti burung camar atau elang, maka kemungkinan besar banyak ikan kecil yg tampak di permukaan laut. Hal ini bisa menjadi indikasi adanya ikan yg lebih besar dibawah permukaan. Kayu-kayu terapung juga bisa menjadi tanda adanya ikan besar di lokasi tersebut.
Ikan lumba-lumba dan gerombolan tuna
Apabila anda menargetkan untuk memancing tuna, perhatikan lumba-lumba, bila anda melihat adanya lumba-lumba maka kemungkinan besar terdapat ikan tuna yg tak jauh dari lokasi tersebut.
Ikan di sekitar terumbu karang.
Lokasi yg banyak terdapat terumbu karang hampir dipastikan akan terdapat ikan yg banyak pula, apalagi disekitar terumbu karang banyak ikan besar.
Tips diatas adalah fenomena atau tanda tanda alam yg sering dijadikan oleh para nelayan dalam mencari lokasi mengail ikan di laut

KEDOT 1. WANGI:

1. Jagung (apa saja): 5 Bonggol.
2. Ikin Biru: 1 bungkus.
3. Deho: 1 kaleng.
4. Susu Kental Manis: 1 sachet.
5. Weismanj: 1 sendok kecil.
6. Kacang Mede: 10 Butir.
7. Keju Chedar: 1/4 potong
8. Telur Bebek (kuningnya): 4 butir.
9. Kroto: 3 ons.
10. Pengeras: Kinoy / Mie blender: SCKPNYA.
11. Daun Pandan : 2 Lembar.

Pembuatan:
1. Jagung diprotolin dan dikukus +/- 5 mnt.
2. Ikin kukus +/- 5 mnt.
3. Kacang mede: gongseng.
4. Deho+Susu+Weisman+kacang Mede+Keju+Telur Bebek blender hingga halus.
5. No 4 + 1 + 2 = campur + diaduk + Kroto + Pandan = dikukus 45 menit.
6. No 5 + Pengeras.
7. Mancing deh.

KEDOT 2: AMIS

1. Ikin Biru: 1 bungkus.
3. Deho: 1 kaleng.
4. Susu Kental Manis: 1 sachet.
5. Weismanj: 1 sendok kecil.
6. Kacang Mede: 10 Butir.
7. Keju Chedar: 1/4 potong
8. Telur Bebek (kuningnya): 4 butir.
9. Kroto: 3 ons.
10. Pengeras: Kinoy / Mie blender: SCKPNYA.

Pembuatan:

Idem

KEDOT 3

Ane kasih takarannya sedikit.

1. Jagung: 1 Tongkol.

2. Ubi: 1/2 Bh (parut)

3. Sagu: 1 SD Makan.

4. K.Telur Bebek/ayam: 2 Butir.

5. Dancow: 1 sachet.

6. Keju: 1/4 potong.

7. Deho: 1 Kaleng.

8. Kroto: 1 ons (cocolan). Lebih tambah mantap.

9. Pengeras: SCKP

Masak:

A. 1 + 2 + 3 + 4 + 5 + 6 = Blender + Kukus 30 Mnt – 45 Mnt.

B. A + 7 + 8 + 9 = Mancing.

Note:

Pengadukan deho sedikit demi sedikit dipinggir empang.

KEDOT 4

1. Ikin Merah: 1 Bks.

2. Deho + Air Sedikit:1 Kaleng.

3. Telor Bebek / Ayam: 3 btr.

4. Dancow: 2 sachet.

5. Pandan: 1 Lembar.

KEDOT 5

1. Kentang Matang: 3 Bh.

2. Deho + Air Sedikit:1 Kaleng.

3. Telor Bebek / Ayam: 3 btr.

4. Dancow: 2 sachet.

5. Pandan: 1 Lembar.

KEDOT 6

1. Tapioka: 1 SD Makan.

2. Deho + Air Sedikit:1 Kaleng.

3. Telor Bebek / Ayam: 3 btr.

4. Dancow: 2 sachet.

5. Pandan: 1 Lembar.

KEDOT 7

1. Ubi Matang: 2 Bh.

2. Deho + Air Sedikit:1 Kaleng.

3. Telor Bebek / Ayam: 3 btr.

4. Dancow: 2 sachet.

5. Pandan: 1 Lembar.

KEDOT 8

1. Maezena: 1 SD Makan.

2. Deho + Air Sedikit:1 Kaleng.

3. Telor Bebek / Ayam: 3 btr.

4. Dancow: 2 sachet.

5. Pandan: 1 Lembar.

Masak:

A. Semua bahan diatas (1 s/d 4 ): Blender.

B. A + 5 : Kukus 20 – 30 Mnt.

Note:

1. Bahan kentang harus pake pengeras kinoy cristal.

2. Kroto tidak harus.

KEDOT 9

Bahan:

1. Ikin Merah: 1 Bungkus.

2. Deho: 1 Kaleng.

3. Telor Bebek: 2 Butir.

4. Dancow: 2 Sachet.

5. Vanili Kristal: Ujung Sendok.

6. Kroto: 1/2 ons

7. Pandan Kecil: 3 Lembar.

Masak:

A. 1 + 2 + 3 + 4 + 5 = Blender.

B. A + 6 + 7 = Kukus 1 jam.

Hasilnya:

1 ikan babon seberat 2 kg.

15 ikan rame ( 2 ikan pita seharga Rp. 10 ribu ).

KEDOT 10

Masak:

A. Semua bahan diatas (1 s/d 4 ): Blender.

B. A + 5 : Kukus 20 – 30 Mnt.

Note:

1. Bahan kentang harus pake pengeras kinoy cristal.

2. Kroto tidak harus.

KEDOT 11

1. Ikin Biru : 1 Bks.

2. Katulampa: 1 Bks.

3. Deho: 1 Kaleng.

4. K.T.Bebek: 2 Butir.

5. Keju: Kotak Korek Api.

6. Susu Kental: 1 Sachet (boleh pake atau Tdk).

7. Susu Murni: 1 Gelas

8. Kroto: 1 ons.

a. 1 s/d 7 = Aduk atau blender + Kukus 30 Menit.

b. a + 8 = STRIKE

KEDOT 12

Ada lagi buat Babon minimal 1,5 kg – up gan:

1. Jagung Manis: 4 Tkl.

2. Tepung Beras: 2 SDM

3. Keju: Kotak Korek

4. Telur Bebek: 4 Butir

5. Pandan: 4 Lembar

6. Deho: 1 kaleng.

7. Kroto: 2 ons.

a. 1 s/d 4 = Blender + 5 = kukus 1 jam.

b. a + 6 + 7 = mancing.

KEDOT 13

1. Ikin Biru : 1 Bks.

2. Katulampa: 1 Bks.

3. Deho: 1 Kaleng.

4. K.T.Bebek: 2 Butir.

5. Keju: Kotak Korek Api.

6. Susu Kental: 1 Sachet (boleh pake atau Tdk).

7. Kroto: terserah.

a. 1 s/d 6 = Aduk atau blender + Kukus 1 jam.

b. a + 7 = strike

KEDOT 14

1. Ikin Merah = 1 bks.

2. Deho = 1 Klng

3. Telur bebek = 2 Btr semuanya.

4. Keju = secukupnya (ditoko pancing sudah dipotong-2)

5. kroto = terserah

a. 1 s/d 4 = blender + kukus 1 jam.

b. a + 5 = strike.

KEDOT 15

1. Ikin Merah = 1 bks.

2. Deho = 1 Klng

3. Telur bebek = 2 Btr semuanya.

4. Keju = secukupnya (ditoko pancing sudah dipotong-2)

5. Pandan = 2 lembar.

6. kroto = terserah

a. 1 s/d 4 = blender + 5 = kukus 1 jam.

b. a + 6 = strike.

KEDOT 16

Coba aje umpan sederhana kalo buat harian:

1. Ikin Biru/Merah: 1 bks.
2. Katulampa: 1 bks.
3. Jagung Manis: 2 Tkl.
4. Kuning Telur Ayam: 4 butir .
5. Keju chedar: mini.
6. Pacific: 2 kaleng.
7. Susu kental: 1 sachet
8. Kinoy cristal: sckp.
9. Kroto: sckp

A. 1 s/d 7 : blender: 2 bks.

B. A + 8 + 9 = Strike.

KEDOT 17

1. Ikin Merah= 1 bks.
2. Facific= 1 klng.
3. Dancow= 1 sachet.
4. Telur ayam= 3 butir semuanya.
5. Keju chedar = mini.
6. Pndan bsr = 1lbr
7. Kinoy Cristal= sckp
8. Kroto = sckp

A. 1 s/d 5 = blender
B. A + 6 = kukus 1 jam
C. B + 7 + 8 = strike

KEDOT 18

Pernah gue pakai di

1. Otoy: Narik Babon 2,4 kg = juara 2.

2. Adid: Ikan rame 1 kg = 1 dan 1 kg = 2 = 15 ekor.

1. Jagung Manis: 2 Tkl

2. Ikin Biru : 1 Bks.

3. Katulampa: 1 Bks.

4. Deho: 1 Kaleng. (Dagingnya aja).

5. K.T.Bebek: 2 Butir.

6. Keju: mini.

7. Susu Kental: 1 Sachet (hrs pake).

8. Susu Murni: 1 sachet bantal atau kara : 1 sachet kecil segitiga.

9. Kroto: 1 ons.

a. 1 s/d 8 = Aduk atau blender + Kukus 1 jam.

b. a + 9 = Kuras deh empangnya Adid

Kalo kurang amis,dipinggir empang bisa ditambahkan deho sckpnya.

KEDOT 19

1. Katulampa: 1 bks.

2. Kuning Telur: 2 Btr.

3. Keju: sckpnya.

4. Kental Manis: 1 saset.

5. Ikin Biru: 1 bks.

6. Tuna Kaleng: 1 Kaleng.

7. Kroto: 1 kg

A. 1 s/d 6 = Blender + Kukus 40 menit.

B. A + 7 = Strike.

KEDOT 20

1. Pelet Jempol Amis: 1 bks.

2. Kuning Telur: 2 Butir.

3. Keju: sedikit saja.

A. Aduk semua + Kukus 30 menit.

B. A + Deho = 1/2 kaleng. + kroto cocol= sckpnya.

KEDOT 21

1. Jagung Sedang: 2 tkl.

2. Kuning Telur Ayam: 4 btr.

3. Mentega/Wysman: 1 sdm.

4. Keju kraft : Mini.

5. Kroto: 2 ons

6. Pandan besar: 1/2 atau 1 lbr

7. Deho: 1 klng.

8. Ubi Matang: 2 bh

9. Pengeras (telur penyu / lindung): sckpnya.

10. Kroto: 1 ons

A. 1 s/d 4= blender + 5 + 6 = kukus 45 mnt.

B. A + 7 + 8 + 9 + 10 = strike.

KEDOT 22

Minggu kemaren mancing di MB AU Pancoran
Pake essence Durian 2 CC
+ pasta strawberry
+ Vanili

semuanya unsur wangi
dapet 27 ekor

Juara 2 (7kg) + Juara ikan Merah + bonus krn ikan merahnya diatas 7kg

KEDOT 23

1. Pelet: 1 bks.

2. Kuning Telur Asin: 3 btr

3. Ikan Tongkol: 1-2 ekor

a. 1 s/d 3 = aduk rata + kukus 30 menit.

B. a + kroto = strike

KEDOT 24

1. Ikin merah atau Biru: 1 bks

2. Kuning Telur: 2 btr

3. Keju: sedikit

4. Deho: 1 klng.

a. 1 s/d 4 = aduk + kukus 30 menit.

b. a + kroto = strike

KEDOT 25

1. Kuning telur: 2 btr

2. keju: sedikit

3. Deho: 1 klng

a. 1 s/d 4 = aduk + kukus 30 menit

b. a + ubi matang 2-3 buah + kroto = strike.

KEDOT 26

1. Jagung: 2 tkl.
2. Tuna Kaleng (dagingnya aja): 1 klng
3. Keju: 1 bks mini.
4. Telor ayam: 4 butir.
5. Pandan besar: 1 lembar
6. kroto: sckpnya.
7. Pengeras: Mile blender sckpnya

1 s/d 5 = kukus 1 jam. + 6 + 7= strike

KEDOT 27

1. Ubi Matang sedang di Parut = 2 bh.

2. Tuna Kaleng = 1 kaleng.

3. Telur Ayam = 3 butir semuanya.

4. Keju = sedikit aja.

Campur semua dan kukus 15 – 20 menit.

KEDOT 28

Coba pake:

1. Deho: 1 kaleng.

2. Kuning telur: 5 butir.

3. Dancow: 2 saset.

4. Ubi matang = sckp

5. kroto: sckp

A. 1 s/d 3 = kukus 40 menit.

B. A + 4 + 5 = strike.

atau pake umpan yg diatas.

KEDOT 29

1. Jagung manis muda = 2 tkl.

2. Deho = 2 kaleng.

3. Kuning Telur = 5 butir

4. Keju = mini

5. Dancow = 2 saset

6. BS dr ane = Ujung sendok atau sedikit aja.

7. Mentega atau wysman = 1 sdm atau 1 bks yg dijual ditoko pancing.

8. Mede: 1 ons

9. Ubi Matang: sckp

10. kroto = sckp

A. 1 s/d 8 = blender bagi 2 bks = kukus 1 jam.

B. A + 9 + 10 = strike

KEDOT 30

Umpan sederhana tanpa dikukus:

1. Ikin apa saja: 1 bks.

2. Deho: 1/2 sdm (kalo kurang amis bisa ditambahin sedikit-sedikit).

3. Kuning telur bebek matang= 2 butir.

4. Kroto= secukupnya.

Aduk jadi satu and strike.

KEDOT 31

Umpan jagung:

1. Jagung Manis: 4 tkl.

2. Tepung beras: 3 sdm

3. Ikin Biru: 1 bks.

4. Telur Ayam : 4 butir.

5. keju: 1/4 bk.

6. Pandan: 1 lembar

7. Deho: 2 kaleng.

8. Pengeras: sckp

A. 1 s/d 6 = bagi 2 bks + kukus 1 jam.

B. A ( 1 bks) + 7 + 8 + strike.

KEDOT 32

Umpan kukus sederhana:

1. Ikin Merah: 1 bks.

2. Deho: 1 klng.

3. Telur ayam : 3 butir.

4. Keju: 1/4 blk.

5. Dancow: 1 bks.

6. Bs : sedikit

1 s/d 6 = kukus 1 jam + strike.

KEDOT 33

BAWAL DAN LELE

Ud pernah pake sosis basi belum gan.

Baik sosis ayam maupun sosi sapi.

Kalo ga ada yg basi,pake aja yg bagus.

Bisa mentah maupun digoreng sebentar.

atau

Pake:

Pelet Amis : 1 Bks

Kuning telur: 2 buah (mentah) / mateng.

Tuna kaleng: SCKP.

kroto: sckp

KEDOT 34

1. Ikin apa saja: 1 bks.

2. Deho: 1 sdm = kalo kurang amis,tambah sedikit-sedikit.

3. Kuning Telur bebek matang: 2 butir.

4. Tenggo Vanili: 1 bks.

5. kroto: sckpnya.

Semuanya diaduk.

Resep Umpan Mancing

Posted: June 13, 2011 in Uncategorized
Tags:

Untuk Ikan Gurame Harian,Kiloan dan Borongan:

1. Jangkrik.
2. Belalang.
3. Gaang.
4. Laron.
5. Cacing.
6. Laba-laba.
7. Ulat Bambu.
8. Daun Talas.
9. Daun Singkong.

==============================

Untuk Ikan NILA Harian,Kiloan dan Borongan:

1.Tepung Ketan Rose Brand ¼ kilo.
2. Tepung Jagung Maizena ½ bungkus.
3. Lumut Sawah (yang dipake dalam keadaan setengah basah).
4. Vinili bubuk 1 sdm

=============================

Untuk Ikan PATIN Harian,Kiloan dan Borongan:

remukan roti + sedikit buavita jeruk + banyak kara.
- Cacing murni.
- Pelet + kara.
- Tepung roti + kara.
- Roti sobek manis, polosan aja.

==============================

Untuk Ikan Bandeng Harian,Kiloan dan Borongan:

1. Pelet Koy: 1bungkus.+ Deho: 1 kaleng. + Telor bebek (kuningnya): 3 butir = Campur + Kukus
2. Pelet koy + Telor.
3. Roti.
4. Udang hidup.
5. Lure
6. Poper.

===================

Umpan Untuk Dilaut:

1. Udang hidup.

2. Cumi-cumi

3. Belut hidup.

4. Kembung.

5. Rajungan atau kepiting.

6. Lure.

7. Poper.

Untuk Ikan PATIN Harian,Kiloan dan Borongan:

remukan roti + sedikit buavita jeruk + banyak kara.
- Cacing murni.
- Pelet + kara.
- Tepung roti + kara.
- Roti sobek manis, polosan aja.

Cara pembuatan:

1. Cacing murni langsung ke kail.

2. Pelet + Kara = campur jadi satu + diaduk merata.

3. Tepung roti + Kara = campur jadi satu + diaduk merata.

4. Roti langsung ke kail.

===========

Biasanya bisa memakai udang kupas.

Tapi umpan yang paling ampuh adalah lumut hijau yang masih segar.

Sebelum dipancing,kasih dulu chumming/bom.

Bahannya:

1. Tepung terigu= 1 kg.

2. Air panas= 2 gelas.

3. Gula=1 sdm.

4. Mentega= 1 sdm

Aduk rata,terus taruh di atas kail.

TEKNIK MANCING

Posted: June 13, 2011 in Uncategorized
Tags:

1. MANCING DASARAN (Bottom Fishing).

Mengapa disebut “Mancing Dasaran”?. Karena apa yang dilakukan adalah menempatkan kail yang berisi umpan di dasar laut (atau sedikit diatasnya agar tidak tersangkut karang) dengan harapan bahwa ikan ikan yang berada di dasar laut memakan umpan tersebut. Ini adalah teknik mancing paling umum dan paling popular dikalangan pemancing. Ikan yang menjadi target biasanya adalah Kakap Merah,Jenaha, Kurisi, Kuwe, Krapu, Salem dan beberapa ikan dasar lainnya. Terkadang Tenggiri dan Barracuda juga dapat dipancing dengan cara ini. Mancing dasar menggunakan joran standar dan bisa menggunakan reel spinning atau open (overhead) reel) atau malahan pakai tangan saja (hand line) yaitu cara tradisional. Ukuran pancing yang digunakan berkisar antara nomor 3/0 sampai 1/0.

 

Mancing dasar harus menggunakan pemberat (timah atau besi) yang beratnya tergantung pada kencangnya arus diperairan tersebut. Diperairan kepulauan Seribu mungkin cukup menggunakan timah yang maksimal 210 gram ( no.7J) beratnya tapi di sekitar Merak, Anyer dan Muara Binuangeun mungkin harus sampai 420 gram beratnya (No.14J). Umpan yang populer digunakan di perairan P. Seribu adalah udang hidup yang biasanya dibeli dari bagan bagan pada pagi hari atau menggunakan cumi serok (sudah mati). Di daerah Selat Sunda dan Muara Binuangeun pemancing biasanya menggunakan cumi yang di iris iris atau utuh (cumi kecil) dan/atau irisan ikan tongkol atau ikan lain yang dagingnya alot! Bila pemancing melontarkan kail yang diberati timah kedalam air, apakah dari perahu atau dari dermaga biasanya menimbulkan bunyi ”jebluk” sehingga cara mancing seperti ini juga secara populer disebut teknik mancing ”jeblukan”

2. NGONCER.

Ngoncer adalah mancing dengan menggunakan ikan hidup (LIVE BAIT) sebagai umpan. Teknik ini sedikit unik dan tanpa menggunakan timah/ pemberat. Kenur utama dipasang kili-kili peniti (snaps wivel), kemudian disambungkan dengan mata kail dengan kawat nikelin sepanjang 10.cm. Umpan yang digunakan mutlak umpan hidup seperti : selar, tembang, layang, como, kembung, sangir, bahkan baby barracuda (alu-alu). Umpan hidup dibiarkan berenang menjauhi kapal, menuju lokasi yang paling akurat (tohor), sambil menunggu ikan pamangsa, seperti Tenggiri dan Barracuda menyambar umpan hidup tadi. Terkadang digunakan pula balon, yang berguna agar ikan tidak berenang ke bawah, sehingga ikan selalu berada di permukaan (1-2m dari permukaan) . Tehnik ini yang sangat efisien dan efektif untuk mancing tenggiri di Kep. Seribu dan mancing ikan permukaan di perairan sekitar Muara Binuangeun. Banyak pemancing sangat menggandrunginya.

3. TROLLING (Tonda).

Teknik memancing yang disebut ”trolling” ini harus menggunakan reel khusus (Open Reel) yang cukup kuat dan joran khusus yang umumnya hanya terdiri dari 1 batang dan harus ditarik kapal dengan kecepatan 5-7 knot. Trolling biasanya menggunakan umpan buatan yang dibuat dari fiber glass, kayu atau plastik. Umpan palsu yang paling populer adalah yang disebut Rapala untuk memancing ikan ikan seperti Tenggiri dan Wahoo. Ada jenis umpan palsu lain yang disebut Konahead yang berbentuk seperti cumi besar dengan rambut berurai tapi berwarna menyolok untuk mancing ikan ikan sejenis Marlin, Layaran dan Lemadang.
Jarak umpan dari kapal sekitar 20-100m tergantung dari ukuran umpannya. Cara ini sangat populer digunakan di perairan sekitar Binuangeun dan Ujungkulon dan kadang-kadang juga digunakan di daerah Kep. Seribu atau di Selat Sunda bagian utara walaupun jarang sekali berhasil karena sudah tidak banyak ikan pelagis diatas 10 kg.
Kalau kita trolling menggunakan umpan rapala biasanya boat melaju dengan kecepatan sampai dengan 8 knot masih bisa. Kalau ikan Wahoo yg menjadi target maka Rapala biasanya di troll dg kecepatan setinggi-tingginya. Kalau ikan jenis lain sekitar 4-6knot. Kalau menggunaka “Kona head”, agar sempurna efek “smoke trail”nya biasanya ditarik dg speed sekitar 11 knot keatas. Jadi umumnya penggunaan rapala tidak bersamaan dengan konahead.
Umumnya kalau pakai diving minnow spt. Rapala , kecepatan nya tidak lebih dari 6 knots tetapi kalau pakai konahead atau sejenis , kecepatannya berkisar antara 8 ~ 12 knots . Kalau trolling pakai umpan jahit saya biasanya pake speed sekitar 5 – 8 knot.
Unit ” knot ” adalah ” nautical miles per hr ” , kalau conversinya ke mile yang umumnya digunakan di darat, 1 nautical miles = 1.15 miles ( approx. ). Nautical mile/hour = 1.8km/jam. Jadi kalau kapal kecepatan nya 20 knots = 23 mph.

Untuk trolling dengan target ikan pelagis berukuran sedang sampai kecil misalnya di danau, muara atau rawa bakau (mangrove) sebenarnya kita tidak perlu menggunakan joran dan reel trolling khusus. Cukup menggunakan joran dan reel yang biasa digunakan untuk jigging karena biasanya lebih kuat dari joran dan reel yang digunakan untuk mancing dasaran.

4. CASTING,

Biasanya dilakukan dari pinggiran laut, seperti dermaga, batuan, pantai, bahkan diatas kapal yang sedang berhenti / jalan dengan pelan. Joran yang digunakan adalah joran khusus yang bersifat lentur (tidak kaku) dan panjangnya antara 150 sampai 172 cm cm karena berbeda dengan Popping (lihat teknik nomor lontaran umpan biasanya tidak perlu terlalu jauh (antara 20 sampai 30 m). Reel yang digunakan bisa spinning bisa juga reel khusus (baitcasting). Umpan yang digunakan biasanya umpan tiruan (lure) yang berbentuk ikan ikanan, serangga atau binatang laut lain dengan berat sekitar 7 sampai 20 gram. Caranya adalah umpan dilempar sejauh mungkin, kemudian reel digulung dengan cepat. Hal ini harus dilakukan terus menerus sampai ikan menyambar atau sampai pemancing merasa lelah dan menyerah. Oleh karena itu cara mancing seperti ini termasuk Popping dan Jigging (lihat nomor 7 dan 8 ) dikategorikan sebagai Sportfishing yaitu mancing sambil ber olah-raga!

5. SURF CASTING.

Teknik mancing ini dilakukan dari pantai dengan menggunakan joran yang panjangnya kira-kira 4m dan biasanya terdiri dari 3 pieces (potong) yang harus disambung jadi satu. Jorannya hampir seperti joran spinning atau popping biasa hanya jauh lebih panjang. Pemancing juga harus menggunakan reel yang berukuran cukup besar (biasanya model spinning kelas 4000 keatas). Walaupun teknik dasarnya hampir sama dengan casting yaitu melontarkan umpan sejauh jauhnya tetapi dalam Surf Casting, umpan yang di lontarkan justru dibiarkan mendarat dan tinggal di tempat dia jatuh. Oleh karena itu teknik mancing ini harus menggunakan timah pemberat untuk menahan agar umpan tidak bergerak kesana kemari dibawa ombak. Umpan yang digunakan juga bukanlah umpan palsu (tiruan) tetapi biasanya irisan ikan, cacing laut atau kerang-kerang yang ditemukan dipesisir. Pelontaran umpan tidak dilakukan secara sembarangan tetapi harus ditujukan ke cekukan cekukan/celuk yang diperkirakan ada ikan. Selain daripada itu surf casting biasanya dilakukan pada waktu pasang naik karena pada saat itulah ikan ikan mendekati pantai untuk mencari makanan. Selain dipantai, teknik surf casting juga bisa dilakukan di muara sungai, juga pada saat laut pasang!

6. ROCK CASTING.

Teknik mancing ini hampir sama dengan teknik Surf Casting dan menggunakan peralatan yang hampir sama tetapi dilakukan dari atas batu karang (rock) atau pinggir laut yang curam. Teknik dasarnya juga sama yaitu melontarkan umpan sejauh jauhnya dan umpan yang di lontarkan dibiarkan mendarat dan tinggal di tempat dia jatuh. Oleh karena itu teknik mancing ini harus menggunakan timah pemberat untuk menahan agar umpan tidak bergerak kesana kemari dibawa ombak. Umpan yang digunakan juga bukanlah umpan palsu (tiruan) tetapi biasanya irisan ikan, cacing laut atau kerang-kerang yang ditemukan dipesisir. Seperti dalam Surf Casting, pemancing biasanya tidak memegangi jorannya terus menerus tetapi menempatkannya disuatu tempat atau pada penyangga yang kokoh dan mengamati dari kejauhan sampai umpannya disambar ikan. Memancing dengan teknik Rock Casting sebenarnya sangat berbahaya karena pemancing harus memanjat tebing dan mencari spot diatas permukaan batu karang yang tingginya dari permukaan laut antara 2 m sampai 20 m. Yang hanya 4 m dari permukaan laut dapat tiba tiba dikelilingi air laut dan terpisah dari daratan pada saat pasang naik. Lokasi yang sangat tinggi juga sangat berbahaya karena ada bahaya terjatuh kedalam laut. Oleh karena itu teknik ini biasnya hanya dilakukan oleh pemancing yang suka mencari petualangan. Para ahli menasihatkan agar mereka yang senang ”Rock Casting” selalu melakukannya bersama teman agar bisa saling menolong.

7. JIGGING

Menurut para ahli, Jigging sebagai salah satu teknik mancing bukanlah sesuatu teknik yang baru muncul. Nelayan dari beberapa negara sejak ribuan tahun lalu telah mencoba ”menipu” ikan dengan menggunakan umpan palsu yang dibuat dari timah atau logam lain berbentuk ikan kecil yang dicemplungkan ke dasar laut lalu kemudian ditarik dengan cepat keatas. Pada saat ini, spot yang paling populer untuk teknik Jigging bagi para pemancing Jabodetabek, Jawa Barat dan Banten adalah di perairan Muara Binuangeun sekitar Pulau Deli dan di Sea Mount Reef yang lokasinya antara Lampung Barat dengan Ujung Kulon. Jigging biasnya dilakukan pada spot yang terdiri dari terumbu karang atau tubiran dengan kedalaman antara 50 sampai 100 m. Jig yang digunakan biasanya adalah yang memiliki berat minimal 100 gram agar terjun dengan cepat menuju dasar laut. Beberapa pemancing menggunakan jig yang beratnya mencapai 250 atau 400 gram tergantung jenis ikan yang menjadi sasaran. Memancing dengan teknik Jigging memerlukan peralatan yang berbeda dari teknik Popping atau Casting. Joran yang digunakan cenderung lebih kaku dan pendek (antara 150 sampai 170 cm), agak lebih kaku dari joran untuk mancing Dasaran. Joran untuk jigging hampir mirip dengan joran Trolling tetapi lebih kecil ukurannya dan terdiri dari 2 sambungan yang sambungannya berada diujung pangkal joran (butt). Reelnya juga harus lebih kokoh dibandingkan dengan reel untuk popping walaupun pada dasarnya bisa ditukar-tukar. Seperti telah disebutkan diawal sewaktu Jigging, jig tidak diayunkan ke spot yang dijadikan target tetapi dicemplungkan dan dibiarkan meluncur ke dasar laut secepat mungkin kemudian segera menggulung reel dengan cepat sambil sesekali disentak sentak. Cara tersebut dilakukan agar umpan tiruan tersebut bergerak mirip ikan umpan alami tetapi berenang menuju keatas sehingga ikan sasaran mau menyambarnya. Jigging biasanya dilakukan dari kapal/perahu yang lego jangkar dan berdiam ditempat. Bila terjadi strike, jig biasanya tiba tiba terasa berat dan ada yang menarik sehingga harus segera dilakukan ”fight” agar ikan tersebut tidak bisa menyelam dan bersembunyi didalam karang. Seperti juga dalam Popping, tantangan utama dalam jigging adalah justru mempertahankan agar ikan yang menyambar jig tidak bisa lari dan bersembunyi dibalik karang. Bila ini terjadi maka yang biasanya terjadi adalah jig terpaksa diputuskan/dikorbankan. Istilah para pemancing Indonesia adalah menjadi sesajen untuk laut selatan (bila terjadinya di Binuangeun).

8. POPPING.

Teknik Popping pada dasarnya termasuk dalam kelompok Casting. Tetapi teknik Popping menggunakan joran (rod) yang cukup panjang, antara 180 sampai 210 cm dan terdiri dari 2 pieces yang disambung dengan cincin (guide) berukuran besar agar kenur dapat meluncur dengan cpat dan digulung kembali dengan lancar. Joran yang lebih panjang akan menghasilkan pelontaran umpan yang lebih jauh. Reel yang digunakan biasanya kelas 6000 keatas dan kenurnya adalah benang PE (Braided) kelas 5 (50 lbs) sampai 8 (80 lbs). Sesuai dengan sebutannya, teknik popping khusus menggunakan ”lure” (umpan buatan) yang disebut Popper yang biasanya berukuran besar dengan berat antara 80 sampai 100 gram. Umpan buatan yang dipakai terdiri dari 2 jenis. Yang pertama disebut ”Chugger” yang kepalanya rata dan memiliki cekukan seperti mangkok. Chugger ini bila disentak sewaktu mengapung akan menimbulkan bunyi ”pop, pop, pop” karena kepalanya menabrak air. Itulah sebabnya ia disebut ”popper”. Jenis yang satu lagi disebut ”Pencil” karena kepalanya ”tajam” dan pensil ini tidak disentak sentak tetapi hanya ditarik terus. Teknik Popping hampir sama dengan Casting yaitu mengayunkan umpan tiruan ke spot yang dijadikan target kemudian menggulung reel dengan cepat. Setiap setelah beberapa putaran popper disentak (bila umpannya Chugger) lalu menggulungnya lagi. Cara tersebut dilakukan agar umpan tiruan tersebut bergerak mirip ikan umpan alami, sehingga ikan sasaran mau menyambarnya. Perbedaan utama antara Popping dengan Casting adalah bahwa Popping biasanya dilakukan dari kapal/perahu yang ”stand bye”. Artinya mesin kapal tetap hidup dan jangkar tidak diturnkan agar kapal bisa segera mundur bila telah terlalu dekat ke karang atau bila umpan disambar ikan target agar ikan tersebut tidak bisa menyelam dan bersembunyi didalam karang. Teknik ”popping” sangat populer di perairan Bali, Nusa Tenggara Barat dan Timur (sekitar Pulau Komodo) dan banyak dilakukan oleh orang asing, seperti Jepang, Korea dan juga Indonesia. Popping sekarang sangat populer dikalangan pemancing hobbyist Indonesia terutama untuk memancing Tuna pada waktu musimnya dan GT (Grand Trevally/Kuwe Gerong) yang bisa dilakukan kapan saja asal di spot yang tepat. Spot yang paling populer untuk pemancing Jabodetabek dan Banten saat ini adalah di sekitar Karang Tungku Tiga dan Batu Mandi sekitar Pulau Sanghyang, Tanjung Tua dan Karang Krekah dekat Bakauhuni, di Karang Jajar dan sekitar Pulau Panaitan, Ujungkulon. Semua spot ini berada di wilayah perairan Selat Sunda. Gerombolan ikan Tuna sirip kuning biasanya muncul sekitar bulan Maret-April di perairan Pelabuhan Ratu, Sukabumi.

9. Mancing GARONG.

Cara mincing ini secara popular diplesetkan dengan sebutan “ngegarong” karena menggunakan sejenis kail yang bermata 6 (enam) berbentuk seperti matahari yang disebut pancing “GARONG”. Uniknya, seringkali (atau lebih sering) ikan yang digarong tertangkap bukan karena pancing nyangkut di mulutnya tetapi nyangkut di insang, di pipi, pundak, perut, buntut, dsb. Mancing garong ini biasanya menggunakan joran TEGEK yaitu joran tanpa kolong-kolong (cincin/guide) yang panjangnya antara 4 m sampai 6 meter dan “teleskopik” (joran antena). Mancing cara “garong” ini harus menggunakan pelampung kecil yang dibuat dari kayu ringan dan biasanya berbentuk seperti “piring terbang”. Jarak antara pelampung dengan pancing garongnya hanya berkisar sekitar 50 cm sampai 100 cm sedangkan seluruh panjang kenur dari ujung joran sampai mata pancing hanya 2 sampai 3 m. Mancing ini umumnya menggunakan umpan lumut laut yang banyak tersedia di bebatuan di pantai. Kadang kadang orang menggunakan nasi atau kue. Umpan tersebut tidak ditempelkan di pancing tetapi dijepit oleh kenur kira kira 1 – 2 cm diatas pancing. Target yang utama adalah ikan Baronang, Botana, dan terkadang juga ikan Kakak Tua. Tehnik ini murah tetapi sangat unik, eksentrik dan sebenarnya sangat sulit. Mancing “garong” tidak memerlukan perahu atau kapal karena dilakukan dari pinggiran seperti dermaga, batu batu (beton) pemecah ombak, atau jembatan di sekitar pantai. Oleh karena itu, teknik mancing yang satu ini dianggap yang paling murah biayanya dan banyak orang sangat menikmatinya dan benar-benar ketagihan!

11 RESEP RAMUAN KHUSUS UNTUK LOMBA MANCING IKAN MAS

Maret 3, 2008 in mancing, umpan

Beberapa ramuan umpan ikan berikut ini digunakan untuk satu hari pemancingan. Jika dianggap terlalu banyak maka takaran menu dapat anda ubah sendiri sesuai dengan perbandingannya.

RAMUAN UMPAN (1)

3 kg ikan mas atau belut

cara membuat :

Bila memakai ikan mas, buang isi perut dan insangnya, kukus hingga masak. Untuk belut, masukan saja ke dalam kantong plastik bening dapat juga ditambahkan daun pandan dan sedikit daun sereh, kukus hingga matang.
Cara pakai cukup diambil dagingnya saja, kaitkan pada kail.

RAMUAN UMPAN (2)

30 Tongkol jagung muda
1,5 ons singkong
0,5 butir kelapa muda
1 blok keju Kraft
Roombutter Weijmans secukupnya
5 butir kuning telur bebek ( boleh tidak dipakai )
3 kg kroto (kroto beras)

Cara membuat :

Jagung, singkong, kelapa muda dan keju diparut lalu dicampurkan dengan sisa bahan dan diaduk rata. Adonan dibungkus rapat dengan alumunium foil. Dikukus selama 2 jam dengan api kecil, air sudah harus mendidih saat adonan dimasukkan. Kroto dicampurkan saat umpan akan dipakai.

RAMUAN UMPAN (3)

5 kg ubi jalar
2kg daging belut
Ocoy (pengeras umpan) secukupnya
2 kg kroto

Cara membuat :

Ubi jalar dikupas. Ubi jalar, daging belut, dan ocoy dicampurkan kemudian dihaluskan dengan blender. Ocoy fungsinya sebagai pengeras. Bila tidak ada, bisa diganti dengan tepung mie atau susu bubuk. Saat akan dipakai, adonan dicampur lagi denagan kroto.

RAMUAN UMPAN (4)

1 kg ubi kuning
20 tongkol jagung manis
1 pak keju Kraft (250 g)
250 gram mentega
3 kaleng ikan tuna
250 gram Bubur bayi Cerelac rasa pisang
10 ekor belut
8 butir telur (bagian kuningnya saja)
Susu murni secukupnya
1 kg kroto

Cara membuat :

Ubi, belut dan parutan jagung manis dikukus terpisah. Untuk jagung kukus setengah matang saja.Parut ubi dan keju, haluskan daging ikan tuna dan daging belut. Campurkan semua bahan di atas tadi aduk hingga rata. Untuk kroto dicampurkan saat umpan akan dipakai.

RAMUAN UMPAN (5)

2 bungkus Indomie kari ayam
4 butir telur ayam kampung
2 sendok makan penuh bubur bayi Nutrisia beras
1 sendok makan susu bubuk Infamil
2 sendok makan roombutter Weijmans
1 sendok teh keju Kraft
1 sendok teh bubur bayi Cerelac beras

Cara membuat :

Indomie diblender sampai halus lalu diaduk dengan kuning telur yang sudah dikocok. Roombutter dipanaskan sampai mencair. Ke dalamnya lalu dimasukkan keju parut dan diaduk. Pemanasan diteruskan dengan api kecil. Bahan-bahan lain kemudian dicampurkan. Selama pengadukan, api harus tetap kecil supaya adonan tidak hangus. Setelah warnanya agak kuning, bubur bayi Cerelac beras dimasukkan dan diaduk lagi. Adonan didinginkan sebelum dimasukkan kedalam kaleng untuk disimpan. Cerelac berfungsi untuk pengeras umpan. Apabila saat dipakai umpan terlalu lembek ( mudah hancur ), tepung Cerelac dapat ditambahkan lagi. Sebelum dipakai umpan harus dicampur rata dengan telur semut merah atau kroto secukupnya.

RAMUAN UMPAN (6)

1,5 bungkus mie instan
3 sendok makan pelet
2 ons kelapa parut
2 ons ubi jalar putih atau kuning
2 ons ikan tongkol segar atau olahan
1,5 ons susu bubuk full cream
4 butir telur bebek ( mentah atau asin )
1,5 ons keju
2 ons kroto
3 tetes esen nangka

Cara membuat :

Mie instan dan pelet dibuat menjadi tepung, kelapa parut dibuat santan dan digodok sampai keluar minyaknya. Ubi jalar dikupas dan dicuci bersih lalu dikukus sampai matang. Ikan tongkol dicuci bersih dan dikukus sampai matang. Kulit dan duri ikan dibuang kemudian ikan digoreng dengan minyak hasil rebusan santan kelapa.Telur bebek mentah digodok sampai matang dan diambil bagian kuningnya. Keju diparut. Semua campuran bahan diaduk atau ditumbuk bersama susu dan esen sampai benar – benar halus dan tercampur dengan baik. Kroto diseduh dengan air mendidih. kotoran dan semut yang masih ada dibuang lalu ditiriskan dengan sedikit diperas. Kroto dicampurkan dengan umpan pada saat mulai mancing.

RAMUAN UMPAN (7)

2 tongkol jagung manis (sweetcorn ) muda
1,5 ons ubi jalar manis
1 ons singkong
0,5 ons keju Kraft
2 kuning telur ayam kampung
0,5 sendok teh gula pasir
0,5 sendok garam
1 ons kacang tanah
2 ons kacang mete
mentega secukupnya

Cara membuat :

Kacang mete dan kacang tanah digoreng dengan mentega, setelah matang keduanya kemudian diblender sampai benar-benar halus. Jagung muda, ubi jalar, dan singkong dikupas lalu diparut sampai halus demikian juga keju kraft dihaluskan, diaduk jadi satu dengan bahan-bahan yang lain, kemudian dibungkus, dikukus dengan api besar sampai matang. Pada saat digunakan, umpan umpan jagung ini harus dicampur dulu dengan kroto atau daging belut.

RAMUAN UMPAN (8)

3 buah ubi jalar manis
1 kaleng Tuna (Tuna in oil)
2 bungkus Chiki Snack keju
2 bungkus pelet merah
1 tutup botol minyak ikan (Scott’s Emultion White)

Cara membuat :

Kukus ubi jalar, parut dan haluskan. Remas Chiki Snack hingga hancur, campurkan dengan adonan aduk lagi sampai rata. Tuna kaleng dibuka tuangkan minyaknya saja tambahkan sedikit air tuang lagi ke adonan (daging ikan dapat dipakai ke umpan lain). Masukkan pelet dan minyak ikan Scott’s, aduk hingga merata. Campurkan kroto atau daging belut saat akan dipakai.

RAMUAN UMPAN (9)

20 tongkol jagung manis
1/3 kelapa ukuran sedang.
1 kg ubi kuning
1 blok keju Kraft
3/4 sendok makan mentega Weijmans
8 butitr telur bebek
1 liter susu sapi murni.

Bahan campuran lain :
4 ekor bandeng hitam basah
2 Kg kroto putih segar

Cara membuat :

Jagung dan kelapa digiling halus. Ubi kuning dikukus lalu diparut. Keju diparut. Susu sapi dimasak diatas api kecil sambil terus diaduk hingga tinggal 6 sendok makan. Telur bebek ( 5 butir campur dan 3 kuningnya saja ) diaduk dengan mixer pada kecepatan tinggi. Jagung, kelapa, ubi, keju, susu sapi, dan mentega dicampurkan ke adonan telur sambil terus diaduk pada kecepatan tinggi. Umpan siap dipakai. Catatan : Jika akan dipakai mancing pada pagi hari, umpan harus dibuat malam hari dan harus sudah jadi tepat menjelang pagi.
Cara memakai : Kroto puith sebanyak 1/2 dikukus lalu dicampur pelet. Gunakan sebagai bom. Kroto dikukus dengan maksud agar bisa tenggelam. Seperti biasa, sebelum dipasang umpan harus dicampur lagi dengan kroto di bagian luarnya. Jika ikan mas di kolam ternyata menyukai umpan amis, selain kroto, adonan boleh dicampur lagi dengan daging bandeng yang sebelumnya telah dikukus dan dihaluskan. Daging bandeng bisa dicampur langsung ke adonan atau hanya dibagian luar.

RAMUAN UMPAN (10)

2 kg kroto beras
2 butir telur ayam
500 gram tepung ketan
Daun pandan

Cara membuat :

Rendam kroto dengan air panas, bersihkan hingga tersisa yang putihnya saja. Kocok telur, tambahkan tepung ketan, aduk dan ratakan tambahkan sedikit air agar adonan tidak liat (agak encer). Masukkan kroto sedikit demi sedikit, aduk secara perlahan agar kroto tidak terlalu hancur. Gunakan daun pisang untuk membungkus adonan tambahkan daun pandan agar menjadi wangi, jadikan beberapa bungkus kecil. Lalu dikukus dengan api kecil. Saat akan dipakai beri kroto segar, tak perlu diaduk, pulungan umpan cukup diguling-gulingkan saja pada kroto. Jika umpan terlalu lembek dapat ditambahkan pengeras.

RAMUAN UMPAN (11)

150 gram ubi jalar
100 gram singkong
2 tongkol jagung manis
50 gram keju
2 kuning telur ayam kampung
1,5 sendok makan gula
1,5 sendok garam halus
50 gram kacang tanah goreng
50 gram kacang mete goreng

Cara membuat :

Kukus ubi jalar, singkong, dan jagung manis sampai setengah matang. Parut keju kemudian aduk rata bersama kuning telur. Giling kacang tanah dan mete dengan blender, goreng sampai halus. Tambahkan ubi jalar, singkong, jagung yang telah dikukus, keju dicampur kuning telur, garam, dan gula. Blender sekali lagi hingga halus dan tercampur merata. Kukus adonan yang telah diblender diatas cetakan kue beralas daun pisang kurang lebih 30 menit. Campurkan kroto sewaktu akan digunakan.

Harga Alat-alat Pancing sangat bervariasi, tergantung merek, bahan, fitur, ukuran dan tipe.

  1. Reel / Gulungan Pancing
    Untuk Reel atau gulungan pancing ada yang mulai dari harga Rp. 60 ribuan bermerek Exori hingga Shimano Stella Berharga Rp. 10 juta atau bahkan Van Staal yang dihargai Rp. 11 Juta rupiah di Indonesia.
    Tentunya “ada rupa ada harga” sehingga reel harga 1 juta tidak bisa disamakan dengan reel seharga 4 juta rupiah.

    Hyper PowerStellaGulungan Pancing

    Dari kiri ke kanan secara berurutan adalah Exori ukuran 850, Shimano Stella dan Van Staal

  2. Joran / Fishing Rod
    Seperti Reel, joran juga memiliki varian yang luar biasa banyak, dari panjang, kekuatan, peruntukkan dan mereknya sendiri.
    Kita mulai dari entry level ada merek seperti exori, sabpolo, golden fish dll. Harga bisa didapat mulai dari Rp. 60 ribuan juga.
    Untuk kelas tingginya ada merek seperti Jigging Master, Van Staal dan berbagai merek lainnya yang berharga di atas Rp. 3 juta rupiah.
    Akan saya berikan contoh gambarnya di bawah ini.

    Joran SabpoloJigging Master 3 Kings Special 2010

    Van Staal Rods

    Gambar searah jarum jam : Joran Sabpolo, Jigging Master 3 kings Special 2010 dan Van Staal Rods

    Joran yang kita pilih harus sesuai atau lebih kuat dengan target ikan yang kita akan pancing. Misal memancing patin tidak mungkin menggunakan joran mujair karena dipastikan akan patah namun akan bisa menggunakan joran jigging untuk lebih mendapatkan power lebih untuk menaklukkan ikan.

  3. Benang / Fishing Line
    Nah, namanya benang juga sangat banyak tipenya. Tapi secara garis besar yang umum dipakai ada beberapa yaitu :

    1. Nylon Monofilament
      ini benang paling universal dan paling banyak digunakan para pemancing karena lembut, ada pilihan warna (clear, merah, hijau dll) serta murah. Ukurannya banyak, mulai dari ukuran 4 lbs hingga 200 lbs banyak tersedia. Bahkan untuk kategori industri penangkapan ikan (nelayan-red)mungkin tersedia hingga ukuran 400 lbs atau bahkan 500 lbs untuk model memancing long line.
      Di balik keunggulannya, senar monofilament memiliki beberapa kelemahan a.l . strecth yang besar sehingga kurang sensitif untuk memancing di kedalaman 30 meter lebih dan untuk dilempar lebih berat dan juga paparan matahari secara perlahan akan membuat senar ini getas.
      Pilihan harganya sangat bervariasi, ada yang mulai dari Rp. 20 ribuan untuk 300 meter hingga Rp. 100 ribuan per 100 meter.

      Nylon Monofilament

    2. Braided Line / Multifilament line / PE
      Benang Braid umumnya dibuat dengan menjalin beberapa serat kain khusus ukuran micron sehingga menjadi kuat namun fleksibel.
      Untuk seri atas, ada yang menggunakan serat Kevlar yang juga digunakan untuk membuat rompi anti peluru.
      Keunggulan benang ini adalah near zero strechnya dan memilki diameter yang lebih kecil sehingga lebih mudah memotong air, tidak terlalu melengkung terkena arus dan kekuatannya sangat bagus.
      Benang ini dijual dalam spool (gulungan) per 100 meter tersambung hingga 1 km / 1,5 km atau 300 meter dan ada juga yang dijual dalam bentuk gulungan besar 500 meter atau lebih.
      Harga Alat-alat pancing tersebut juga banyak pilihan. Sepengetahuan saya da yang dijual mulai dari harga Rp. 70 ribuan per 100 meter (kasar dan mudah getas) hingga seharga 400 ribuan per 100 meter. Sekali lagi disini harga berbicara. Yang Mahal cenderung diameternya super kecil dengan kekuatan besar dan berlaku sebaliknya untuk yang murah.
      Selain faktor kekuatan dan diameter, kehalusan benang jumlah jalinan juga mempengaruhi harga.
      Bahannya bervariasi mulai dari spectra, dacron dan kevlar yang digunakan untuk membuat jalinan multifilament.
      Saya akan berikan gambar dari beberapa merek yang saya tahu harganya

      Pioneer MusculinFujitsu SamuraiYGK Ultra Jigman

      Dari kiri ke kanan : Pioneer Musculin Braided line-per 100 meter Rp. 70 ribuan hingga 100 ribuan (tergantung ukuran) ; Fujitsu Samurai Braid per 100 meter Rp. 200 ribuan ; YGK Ultra Jigman X8 seharga Rp. 300 ribu lebih per 100 meter